Aku Meminta Berpisah Dengan Suami Yang Malas Bekerja Tetapi Aku Nampak Kereta Mewah Parking Di Depan Rumah Di Hari Pencceraian Yang Buat Aku Menyesal

 

Setelah saya menikah suami saya, Kami tinggal di sebuah kampung. Tetapi berapa ramai orang muda hari ini masih hidup di kampung? Banyak kali saya nasihat suami saya, kita akan mempunyai anak-anak nanti, jadi kita harus mencari nafkah di kota untuk mendapatkan wang yang banyak dan cepat. Tidak ada masa depan kalau kita terus tinggal di kampung.

Tapi suamiku tidak setuju, katanya ayahnya telah meninggal dunia, usia ibu juga sudah tua, dia risau meninggalkan ibunya seorang diri.

Kenapa? Bukankah kehidupan di kampung biasa – biasa sahaja? Nanti kita kerap pulang ke rumah untuk melihat ibu kan senang.

Hingga akhirnya kerana suami tak tahan lagi dengan leterankan, dia bercakap jujur ​​kepadaku ..

Ternyata dia bukan anak kandung mereka, mereka memungutnya di tepi jalan: “Pada saat aku tidak berdaya, mereka menyembuhkan penyakitku, membesarkan dan merawatku sejak aku baru berusia 3 bulan hingga menjadi dewasa sekarang ini, aku harus balas budi mereka. Selain itu ayah saya telah meninggal dunia, ibu juga sudah tua, dia selalu sakit, saya tidak boleh meninggalkannya …. ”

Nampaknya suami ku seorang lelaki yang bertimbang rasa, akhirnya saya tidak lagi menyuruhnya untuk mencari nafkah di kota lagi. Suami saya selain menanam di ladang desa, juga akan menjual tanaman sayur-sayuran kita sendiri, tetapi sangat sukar untuk mendapatkan wang ini, walaupun pendapatannya tidak menentu setiap hari. Saya melihat penduduk lain yang tinggal di bandar raya semuanya berjaya mendapatkan lebih banyak wang, apalagi yang kembali ke rumah semasa Tahun Baru Cina, pakaiannya baru-baru ini, ada juga yang membeli kereta baru. Melihat semua ini membuatkan saya berasa marah dan jengkel diri!

Jadi saya memberi cadangan, suami saya tinggal di rumah menjaga ibu, dan saya adalah orang yang pergi ke bandar untuk mencari nafkah. Tetapi dia tidak bersetuju, dia berkata ketakutan di bandar saya akan menjadi nakal, dari masa ke masa saya tidak tahan lagi, saya tidak mahu hidup miskin di kampung selama-lamanya!

Pertengkaran kami semakin buruk dan akhirnya saya meminta perceraian!

Setelah ribut selama 2 bulan, akhirnya suami bersetuju bercerai, ia berkata tidak boleh hidup selesa denganku, aku selalu memikirkan wang: “Kita kan bercucuk tanam, bukannya tidak cari wang …”, aku hanya tertawa sinis dan menimpalinya: “Itu namanya wang? Hanya cukup untuk membeli beras, minyak dan garam … ”

Pada hari itu kami merancang untuk pergi ke masalah perceraian, hanya berjalan ke pintu depan rumah, melihat ada sebuah kereta mewah yang berhenti di depan rumah.

Seorang lelaki muda dan pasangan pertengahan umur keluar dari kereta, berjalan ke kami … apabila pasangan ini melihat suami saya, mereka menangis terus …

Mereka adalah ibu bapa sebenar suami saya! Dan lelaki muda memandu kereta itu abangnya …

Ternyata suami saya dibuang sejak dia dilahirkan, kerana doktor menyatakan bahawa dia menderita penyakit jantung, akan ada kesulitan dalam merawat dan membesarkannya.

Dia diadopsi dan dibesarkan oleh ibu bapa angkatnya. Orang tua kandungnya berkata bahawa mereka sangat menyesal telah membuangnya, hati nuraninya tidak boleh tenang, dan akhirnya mereka memutuskan untuk berpindah dan memulakan hidup baru, sekarang mereka adalah pemilik dari syarikat besar, setelah diselidiki beberapa bulan, barulah dipastikan bahawa suamiku adalah anak yang masa dulu mereka membuang …. pada saat itu kerana suasana juga sangat kacau, proses perceraian kami juga tidak dapat diselesaikan.

Dan yang paling membuat saya kesal adalah suamiku tidak mau ikut orang tua kandungnya, ia memilih untuk tinggal dan menjaga ibu asuhnya, bahkan tidak mahu menerima wang dari orang tua kandungnya dan berkata: “Kalian telah membuangku, apa gunanya memberi saya wang sekarang? Kalau bukan kerana orang lama angkat, saya telah mati dari masa lalu … ”

Wonder deh, benar-benar keras kepala, jika anda menyedari bahawa mereka bersalah ya harus mengeluarkan sedikit wang, hidup akan lebih selesa jika ada wang, ibu asuh juga boleh berkongsi kehidupan yang baik beberapa hari … Sekarang saya sedikit keraguan sama ada bercerai atau tidak, saya bercadang memberi nasihat kepadanya untuk berhubung dengan ibu bapa biologinya, tidak kira apa hubungan mereka adalah darah, dan ini juga merupakan satu cara hidup.

Walaupun kini dia tidak bersetuju, suatu hari nanti ada kemungkinan bersetuju dengan betul?

Bukannya saya bekeras, tetapi saya rasa … nama pun manusia kan… jika ada peluang untuk hidup lebih baik, mengapa tidak? Lagipun mereka adalah ibu bapa kandung mereka, bukan orang lain.

Sumber: KisahBenar